Wednesday, June 8, 2011

Cara Sederhana Melihat Keamanan Wahana Flying Fox

Kemarin di milis tercinta, balita-anda, ada pembahasan tentang keamanan wahana flying fox. Ada satu pertanyaan yang menggantung, yaitu bagaimana kita memastikan bahwa suatu wahana flying fox benar-benar aman.

Siang ini saya menerima email dari Pak Jono di Balikpapan, yang menjawab pertanyaan tersebut dengan sangat detil dan jelas.

Saya share di sini, dengan beberapa editing dan perubahan format, semoga bermanfaat.

==start copy paste==

Cara Sederhana Melihat Keamanan Wahana Flying Fox

Pertama, untuk sling / lintasan / kawat yang digunakan untuk lintasan :

1. Perhatikan jumlah lintasan yang dipergunakan. Flying fox bisa menggunakan 1 lintasan (dengan persyaratan khusus), 2 atau 3 lintasan pada umumnya.

2. Perhatikan diameter sling baja yang dipergunakan. Sebaiknya lintasan utama (lintasan paling bawah) mempunyai diameter yang lebih besar (10 mm) daripada lintasan pengaman di atasnya karena beban sesunggunyah bertumpu pada lintasan utama.

3. Sling yang kelihatan karatan dan kering adalah bukti jarangnya dilakukan maintenance.

4. Sling dengan bahan Galvanis (dengan ciri - ciri putih mengkilap) mempunyai daya tahan yang lebih baik dari pada sling baja yang mudah berkarat. Bisa juga diganti dengan tali kernmantel static dengan diameter 11 atau 12 mm.


Kedua, tempat peluncuran (launching) :

1. Perhatikan tempat peluncuran (launching), apakah memiliki ruang yang cukup untuk berberapa orang, karena berada di ketinggian akan sangat riskan kalau tempatnya terlalu sempit dan harus disediakan tempat / tambatan yang aman bagi peserta sebelum mulai melakukan flying fox.

2. perhatikan jumlah instruktur yang berada di tempat launching, paling tidak 2 orang, 1 orang membantu peserta pada saat sudah mencapai ujung tangga (dengan belay) dan mengamankan posisi peserta pada saat 1 orang lainnya memasang carabiner pada body connection flying fox.


Ketiga, pengaman peluncur (belay) :

1. Belay adalah teknik membantu mengemudikan, memperlambat gerakan dan mengamankan peserta pada berbagai kegiatan hight rope (kegiatan menggunakan tali di atas ketinggian dan beresiko tinggi), untuk menghindari hal- hal yang tidak diharapkan. Ini dilakukan pada kegiatan-kegiatan panjat tebing, turun tebing / rapling, flying fox dan kegiatan hight risk lainnya.

2. Alat - alat yang dipergunakan untuk belay terutama : tali (kernmantel), figure of eight (cincin 8), carabinner, seat harness bagi belayer dan belayer wajib menggunakan sarung tangan yang terbuat dari kulit.

3. Teknik belay disesuaikan dengan jenis permainan dan tingkat kecepatan luncur peserta apabila kondisi tidak terkontrol. Contoh sederhana di kegiatan flying fox pasti dibawah ada 1 orang yang memegang tali yang terhubung dengan lintasan, sehingga apabila peserta sampai ke titik tersebut akan mulai direm oleh belayer. Sebaiknya ada 2 tali dan di kemudikan 2 orang di kanan dan kiri sling.

4. Jumlah belay sebaiknya 2 orang, satu belay utama dan satu lagi belay cadangan sehingga kalau terjadi belay utama tidak berfungsi optimal (bisa terjadi akibat luncuran yang terlalu laju dan beban peserta yang cukup berat) maka pengereman dilakukan oleh belayer ke dua. Fungsi belay / rem pada permainan flying fox adalah untuk mengurangi kecepatan luncur peserta sehingga bisa mendarat dengan mulus di tempat pendaratan.

5. Perhatikan peluncuran peserta sebelumnya, apabila pendaratan berjalan mulus berarti belayernya berpengalaman, tetapi kalau terjadi beberapa kali kejutan / hentakan berarti belayernya masih terlalu kasar dalam melakukan pengereman.


Keempat, pengamanan lain (tali, harness, dan jaring pengaman) :

1. Beberapa penyelenggara mempergunakan jaring di ujung luncuran (tempat pendaratan), ini merupakan pengaman terakhir bagi peserta agar tidak terjadi benturan pohon atau tiang di ujung luncuran.

2. Beberapa penyelenggara outbound mempergunakan tali webbing sebagai pengganti fullbody harness (biasanya kalau peserta cukup banyak). Apabila mempergunakan webbing pastikan cara mengikat di tubuh (atau sering disebut tali jiwa) adalah benar dan kencang. Cara sederhana untuk mengujinya adalah pasang carabiner pada tali jiwa kemudian angkat peserta / anak kita dan biarkan posisi rileks dengan mengangkat pada carabinernya. Apabila langsung kendor / melorot maka cara pemasangannya belum tepat dan berbahaya untuk flying fox. Sisa webbing / tali jiwa yang sudah dipasang harus diikat di samping badan / belakang supaya tidak menganggu proses peluncuran, Mengikat sisa weebing didepan dan dekat carabiner adalah kesalahan dan pada permainan tertentu (rapling misalnya) bisa mengakibatkan tali terlilit dan sangat berbahaya bagi peserta.

3. Apabila tidak mempergunakan jaring, perhatikan ujung ikatan / tambatan sling pada pohon atau tiang. Jarak aman ujung ikatan minimal 2m dari pohon sehingga kalau terjadi gagal pengereman (brake) maka peserta tidak membentur pohon, tetapi berayun di depan pohon / tiang.

4. Perhatikan jenis carabiner / snaplink yang dipergunakan, sebaiknya dengan screw sebagai pengaman. Carabiner tanpa screw hanya boleh dipergunakan oleh militer, SAR, Pramuka karena membutuhkan kecepatan dalam memasang dan membukanya.

Pada dasarnya permainan flying fox dirancang untuk seaman mungkin bagi peserta. Maka hal yang jauh lebih penting dari semua diatas adalah memohon keselamatan kepada Allah SWT sebagai Sang Pemilik Takdir, dan yang mempunyai kekuasaan untuk menyelamatkan makhluk-Nya yang mau memohon kepada-Nya.

== end of copy paste ==

No comments: